adsense

Banyak jalan menuju Roma..

Banyak jalan menuju tujuan. Banyak jalan menuju impian.

Banyak artinya lebih dari satu. Banyak jalan artinya juga banyak alternative cara.   Kalau satu jalan mentok atau buntu, masih ada jalan lain.

Banyak cara buat belajar. Buat saya yang masih terus belajar analisa teknikal. Banyak cara buat belajar. Cara yang dulu saya pakai adalah dengan ikut seminar/workshop. Dulu jarang sekali ada workshop. Grup saham adanya di milis.

Nah jaman sekarang dengan bertebarannya sosmed dan grup messenger. Melahirkan lebih banyak lagi jalan untuk belajar.

Internet sangat membantu melahirkan variasi cara buat belajar.

 

Ini pengalaman saya belajar analisa teknikal :

Belajar lewat youtube. Duuh bertebaran itu cara2 belajar disana… belajar apa juga ada di sana… Tinggal nemuin yang benar dan cocok aja… pelajaran juga bisa diulang sesuka hati. Kalau belajar di kelas kan gak bisa seenaknya minta ulang2 terus. Bisa ditimpukin sekelas kalau nanya2 mulu… :P

i am alive again

27 April 2017

Saya maju untuk yang ke-2 kali. Segala usaha yang dapat saya lakukan sudah saya kerjakan. Segala daya upaya sudah dilakukan. 

I do the best, God do the rest.

So this is the day, I will rejoice in Him...

 

https://www.youtube.com/watch?v=XAnAwFfpWVI

ini lagu yang menemani saya selama hari2 menuju ujian CFTe.

 

When I think about Your goodness
My heart is overcome
How could I begin to thank You
For everything You've done

For You keep on loving me
And You cause my heart to sing

You, You make me come alive again
You, You make me come alive again

Whoa, this is the moment
Whoa, everything changes
Whoa, You are my breakthrough
I praise You, I praise You

 

I am alive again...

 12.30 setelah keluar ruang ujian selama 3.5 jam.

There is No Failure,

Subuh jam 4 saya dapat pesan WA,” cek email , hasil sudah keluar.” Dengan mata masih sepet dan nyawa baru ¼ ngumpul saya buka email dari IFTA. Hmm…. Mana ya hasilnya?  ah baca aja deh kalimat pertamanya… “We are regret…blab la bla…”  ah taulah sudah hasilnya. Saya ga lulus…

Aria ga percaya kalau saya ga lulus, dia bilang “lu becanda ya?”  Yaelah… bener koq ga lulus…

Dari sejak subuh itu saya biasa aja sih.. ga lulus.. ya udah…

Eh tapi makin siang baru deh mulai berasa… sedikit demi sedikit.. berasa sedih…

Besoknya.. baru deh berasa 100% sedih ya.. huaaa sedih juga… :’(

 

Menurut Aria harusnya saya lolos.. iya tapi kenyataanya ga lolos , kurang 4 point lagi dari standard kelulusan. Harusnya elu lulus … kata Aria.

Well… ya kenyataanya saya ga lulus. Dan saya terima hasil ujian saya. Saya sudah berasa ga bakal lulus sejak keluar dari ruang ujian waktu itu. Ujian CFTE level 20 Oktober 2016. Saya sudah pengen nangis waktu itu. Saya bilang..” kalau gue ga lulus, gw ga  mau ujian lagi.”  Beberapa menit kemudian.. saya bilang lagi.. “oke gw bakal ujian lagi , 5 tahun lagi…” Tapi di dalam hati kecil saya, saya tau….

Seminggu setelah ujian, warna hati saya abu-abu.. sediiih banget, berasa gagal, pengen dipeluk. I need a hug. Beruntung punya temen2 yang tau hati saya kala itu.. mereka peluk saya waktu ketemu. Mereka bilang elu pasti lulus lah…

Email dari IFTA adalah konfirmasi dari hati abu- saya waktu itu. Yes it’s official saya ga lulus. Ya sudah, mau gimana lagi..

…………………

Seminggu itu saya berpikir… so whats next ?

Masa selesai sampai disini aja. Ah.. ngga lah.. saya mau coba lagi.. Saya tau hati kecil saya. Saya tau banget kalau saya bakal coba lagi. Saya putuskan saya akan coba lagi….

Jeng.. jeng… lalu apa semudah itu mulai membuka buku lagi…?

Nggaaaaaa…… saya kehilangan kepercayaan diri.. tak sanggup membaca 1 halaman pun… tak sanggup membaca kembali buku setebal 8 cm… tak sanggup mengerti 1 paragraf pun… sebulan itu saya tak mampu membaca buku teknikal analisa.

Tag line saya : Salam Semangat Selalu” bahkan semangat pun tidak ada.. lenyap terbang dari diri saya…

Pelarian saya adalah ke dapur.. saya sering mencoba resep baru. Mencoba tantangan baru. Hal yang dulu tak sanggup saya buat, saya coba. Hal yang dulu saya gagal membuatnya. Saya coba. Saya buat mie goreng, nasi goreng, nugget, meat loaf, somay, takoyaki,pudding silky,kue cubit. Saya berhasil membuatnya. Eh ternyata saya bisa juga buat2 makanan itu, walau hasilnya standard lah.. yang penting anak suami bisa makan…

Sampai ada teman komsel nyeletuk, “ling kayaknya bagus juga elu gagal ujian, elu jadi sering bikin bikin makanan.” Hauahaha halaah… :p

 

Sekarang sudah 2017…

Kalau saya mau maju ujian, saya harus sudah mulai belajar. Saya harus sudah bisa overcome trauma saya. Tapi….

Saya kehilangan kepercayaan diri, kelihangan semangat.. saya takut..

 

You with the sad eyes

Don't be discouraged, oh I realize

It's hard to take courage

In a world full of people

You can lose sight of it all

The darkness inside you

Can make you feel so small

https://www.youtube.com/watch?v=3JIpIsgHqV0

 

Kata-kata di lagu ini saya banget. Beginilah keadaan saya saat ini. Discourage , darkness inside me and feel small.

 

“Salam Semangat Selalu”  Ah…dimana semangat saya ?

 

 And I see your true colors

Shining through

 

15 Januari 2017

 

 

Only Learning experience

Salam Semangat Selalu..

Kali ini saya kehilangan semangat, kehilangan kekuatan untuk berdiri, kehilangan kepercayaan diri. Kalau ngga punya semangat bagaimana mau melangkah ? 

Saya berdiam diri dan mencari jawaban pada sang sumber segalanya. Saya mohon petunjukNya. 

Perlahan namun pasti Tuhan menumbuhkan semangat baru dalam diri saya. Setitik sinar mulai bersinar di hati saya yang gelap, yang semakin lama semakin membesar. Kaki lemah dan tak bertenaga ini mulai mendapat pijakan untuk kembali bangkit.

Baiklah saya akan coba lagi. Saya akan mencoba lebih baik lagi. Saya akan lakukan apapun yang belum pernah saya lakukan dalam persiapan kemarin. I do whatever it takes to try again.

Pencobaan kedua kali ini harus saya lakukan demi anak2. Saya mau memberi contoh kalau gagal adalah proses. Yang penting jangan menyerah. 

 

 

Salam Semangat Selalu

 

Pohon yang tumbang tidak bisa berdiri lagi,

tapi orang yang tumbang masih bisa berdiri lagi.

Bahkan berdiri tegak, Melangkah lagi dengan tegap,

maju memasuki babak hidup yang baru;

tentunya dengan belajar dari kejatuhannya itu.

(In Love With Fibonacci - halaman 171)

 

Hidup oleh kasih karunia

Life begins at 40.

Ditahun 2016 ini saya berumur 40th. Banyak hal baru yang terjadi di tahun ini. Hal yang mustahil terjadi di tahun ini. Salah satunya ini ….

25 Desember 2015 saya, Aria Frendy ngobrol tentang  apa yang mau kita lakukan di tahun 2016. Secara PKS komsel saya juga mulai encourage untuk mendoakan hal yang sama buat 2016. Setelah obrolan yang panjang di tengah malam, lahirlah keputusan untuk mengambil sertifikasi CFTE.  Malam itu rasanya semangat banget karena analisa teknikal adalah hal yang saya sukai. 

Nah besok paginya nih….. ketika otak dan perasaan baru mulai konek.  Perasaan panik dan gugup mulai menguasai saya. Setelah melihat syllabus dan daftar bacaan yang harus dibaca, saya mulai berpikir “Apakah saya mampu? Gimana caranya baca buku segitu banyak? Mana bukunya bahasa Inggris semua lagi.. udah gitu bahasa inggris di analisa teknikal bo! alamak….”

Saya mulai stress…  walau buku mulai dibaca… tapi perasaan ini masih gemeteran.. Apa saya mampu? Apa saya bisa ? hadeuuuh… ini mah nekat…

Saya bangun setiap pagi untuk membaca buku dan membuat ringkasan /catatan penting dari materi yang dipelajari. Kenapa pagi? Karena otak saya paling terang untuk menyerap bacaan itu pagi. Kalo sudah melakukan aktivitas.. daya serapnya sudah turun hahahahah… mungkin faktor U :p

9 bulan setelah itu yaitu 8 sept 2016 adalah hari ujian CFTe level 1. Eits seminggu sebelumnya saya sempet broken heart. Karena buku catatan yang berisi ringkasan pelajaran selama ini hilang entah kemana. Sampai hari ini ga ketemu. Hilangnya buku itu membuat emosi  saya turun naik.  Antara  kesel, sebel, semangat nyari ke setiap tempat yang saya datangi seminggu itu, down, kesel sama diri sendiri. Emosi jiwa… Hal ini mengganggu mood belajar banget. Ya gimana ngga. Itu buku catatan pegangan.. itu udah ibarat mind map saya . nah sekarang ilang… hrrrrrr……..

H-2 saya gelisah sungguh… belajar juga susah amat nyerap di otak. Trus Daniel sakit, jadi ga punya waktu belajar di siang hari seperti hari biasanya. Tambah galau aja…

Malam itu saya share sama teman2 komsel. Saya butuh dukungan doa. Saya rasanya down…loose hope. Sambil ngobrol di grup komsel, saya nemenin Daniel saat teduh, pas lagi bantu dia mengisi jawaban sa-te nya saya melihat ayat bacaan yang harus Daniel baca yaitu Ulangan 31:8

Yaaaaa ini mah ayat buat mama Nil… ini buat mama bangettt… mama lagi takut dan patah hati.. dan ayatnya persiiis banget ngomong hal yang sama…

Sejak itulah iman saya mulai bangkit… saya ngomongin terus ayat ini….

Sebab TUHAN, Dia sendiri akan berjalan di depanmu, Dia sendiri akan menyertai engkau, Dia tidak akan membiarkan engkau dan tidak akan meninggalkan engkau  ; janganlah takut dan janganlah patah hati."

 

8 September 2016

This is the day that the Lord has made. I will rejoice and be glad in it.

Itulah kata pertama yang muncul di hati ketika saya bangun di pagi hari . Saya merasakan semangat. Lalu saya lari pagi supaya ga ngantuk di sepanjang hari itu.. karena ujiannya lumayan lama; 2.5 jam…

Sepanjang hari saya merenungkan ayat itu.. sambil memandang ke awan saya membayangkan… Dia Tuhan yang punya ini semua… berjalan di depan saya lho… berjalan di depan artinya Dia pemimpin saya. Saya hanya perlu mengikuti langkah kakiNya.. berjalan di depan artinya dia menjaga saya…berjalan di depan artinya dia yang melindungi saya dari hal yang tidak diinginkan.. ketika  terus merenungkan hal ini, di situlah saya merasa aman..

Ketika dalam perjalanan menuju tempat ujian… saya mebayangkan Dia yang berjalan di depan saya bersama malaikatNya terbang menjaga sekeliling mobil. Ibarat orang yang diantar ramai-ramai menuju stadion untuk bertanding. Ibarat orang yang diantar ramai ramai ke airport buat umroh.. Seperti itulah saya. Saya diantar ramai-ramai buat ujian…

Jam 13.00 ujian di mulai.. sebelum ujian saya berbisik dalam hati.. Yuk Tuhan kita mulai ujiannya…

Soal pertama… alamak apaan nih…  banyak soal yang saya flag karena ga yakin sama jawabannya. Soal demi soal saya jawab. Kadang ada soal yang saya no idea itu apa jawabnya.. sampe saya bilang ini apa jawabnya Tuhan ? Dia kasi tau jawabannya.. Tuhan semesta alam ngerti CFTe lho :)

2 jam serasa 15 menit. Saya sudah selesai menjawab semua soal dalam waktu 2 jam. Sisa 30 menit lagi. Lalu mulailah saya kembali review jawaban saya. Nah karena hati mulai tenang.. saya membaca kembali soal itu dan ada jawaban yang salah. Saya mulai membetulkan.  Sambil membetulkan saya bilang gini “ Tuhan, saya ga tau nih kalau saya betulin, apakah ini akan menambah atau mengurangi bobot lulus.” Karena soalnya pilihan ganda, maka setiap jawaban adalah mutlak bener atau mutlak salah.

Di saat itulah saya bilang begini.. “Tuhan kalau saya ga lulus, saya ga nangis deh, saya ga kesel. Karena saya tau ini susaaah bangetttt.. sumpah susah. Tapi kalau saya boleh lulus, nilai yang pas juga gapapa… karena saya tau ini susah banget jadi kalau bisa lulus itu kasih karuniaaaa banget banget”

2 menit sebelum waktu habis , saya submit jawaban saya. Saya klik aja yes yes semua stepnya.. sampai di halaman terakhir.. tiba2 ada tulisan grade: pass…

Hah? Saya kaget panik.. ini contoh hasil ujian atau hasil saya sendiri nih?  saking paniknya saya ngomong ke Aria.. (eh selama ujian saya ga ngomong sm dia. Walau ujian dalam ruangan tertutup dan ga ada yang nungguin, saya ga menoleh ataupun bicara sama Aria. Sy ujian jujur)

“Aria elu dah selesai belum? .. gua ini .. ini.. “ ah langsung saya lari keluar ruangan.. nanya resepsionis.. mana mas  yang tadi siapin ujian kita.. Mas nya keluar dari ruangan sambil bawa selembar kertas..

 “Bu ini hasilnya sudah otomatis ke print.. ibu lulus ..” lalu dia kasih kertasnya ke saya.. saya cuma bilang hah? Lemes.. langsung terduduk di sofa deket situ… lulus… hah?

Frendy  dari ruangan sebelah keluar.. “gimana hasilnya? Lulus ga?”. Aria juga sudah keluar dari ruangan dan nanya “ Gimana gimana hasilnya?”

Saya yang masih lemes melongo ga percaya sambil megang kertas, jawab “Lulus.. lulus pas pasan ..”

OMG kita teriak di ruangan itu.. puji Tuhan… Aria juga lulus.

Puji Tuhan.. masih ga percaya saya lulus.. Frendy bilang ”Link… elu kalau dapet 73 aja.. lu ga lulus..nyesek banget itu….puji Tuhan Link…”

Frendy yang tadinya mau jalan di mall selama ujian , ga jadi jalan, dia tetap nunggu disitu.. kayaknya  dia juga berdoa buat kita. Saya percaya banyak yang berdoa. Temen komsel saya pasti doa buat saya. PKS saya sudah nanya di grup WA, 5 menit setelah waktu ujian selesai. Cici saya juga sudah pada nanya.. WA penuh unread messages.

Saya kasi tau suami saya. Dia sampai nangis waktu saya kasi tau hasilnya.

Tuhan saya bersyukur buat orang-orang yang berdoa dan memberi dukungan. I can’t thank you enough .. May God bless you in return.. Thank you God. Saya lulus karena pertolongan dan kasih karunia Tuhan…

Oh atmosfir di ruangan itu penuh dengan sukacita.. oh my God .. God it is You. It’s You…

 

Sekarang saya paham arti hidup oleh kasih karunia. Saya mengalami dan menghidupi apa itu kasih karunia. Bukan oleh kekuatan saya, bukan oleh kemampuan saya. Namun karena Tuhan semesta alam . Saya hanya melakukan bagian saya, selebihnya adalah bagian Tuhan.

 

Tahap selanjutnya adalah CFTE level 2. Layaknya candy crush yang semakin tinggi levelnya, maka semakin sulit pula permainannya. Seperti itulah bayangan saya untuk level 2. Kasih karunia Mu memampukan aku


Tuhan.. mari kita belajar yuk..

 

 

  •  Start 
  •  Prev 
  •  1  2  3  4  5  6  7 
  •  Next 
  •  End 

Page 1 of 7

Free joomla templates by www.joomlashine.com