adsense

Dia mulai ikutan

 

10 Desember 2018, dia mulai trading. 14 tahun, kelas 9. 
Tahun lalu pernah diajakin tapi masih belum ada minat pribadi. 
Kali ini pemicunya adalah Gundam.

Dia pengen banget Gundam, cinta keduanya setelah Lego. Saya bilang kalau mau Gundam, cari duit sendiri, beli sendiri.

Saya bisa sih beliin dia Gundam. Beberapa kali emaknya ini tergoda untuk beliin oleh2 itu. 2 trip kemarin saya pergi tanpa anak, kangen banget sudah gak ketemu seminggu. Pengen menumpahkan rasa sayang dan kangen dengan kasih oleh2 barang yang dia inginkan. Gundam itu sudah ditanya harganya, barang sudah dipegang..sudah tinggal dibungkus aja nih Gundam.

Tapiiiii saya tahaan… saya ingat.. ‘kan kalau mau Gundam, beli sendiri.’ Mungkin ini momen untuk dia. Trigger momen untuk dia. Jadi saya tahaaann untuk beli.

Tiap kita ke mal, dia pasti liat Gundam. Kadang ada rasa ga tega. Hati orangtua pasti pengennya senengin anaknya. Tapi kembali tahaaan….

Dia nanya lagi, nanya lagi gimana caranya trading. Saya bilang, ntar lagi ulangan umum, fokus dulu aja belajar disana. Tapi besok nanya lagi, nanya lagi…

Wah kayaknya dia udah pengen banget nih beli Gundam. Baiklah….
Mari kita mulai… Perjalanan trading u dimulai ya my dear boy…RGB...

Banyak jalan menuju Roma..

Banyak jalan menuju tujuan. Banyak jalan menuju impian.

Banyak artinya lebih dari satu. Banyak jalan artinya juga banyak alternative cara.   Kalau satu jalan mentok atau buntu, masih ada jalan lain.

Banyak cara buat belajar. Buat saya yang masih terus belajar analisa teknikal. Banyak cara buat belajar. Cara yang dulu saya pakai adalah dengan ikut seminar/workshop. Dulu jarang sekali ada workshop. Grup saham adanya di milis.

Nah jaman sekarang dengan bertebarannya sosmed dan grup messenger. Melahirkan lebih banyak lagi jalan untuk belajar.

Internet sangat membantu melahirkan variasi cara buat belajar.

 

Ini pengalaman saya belajar analisa teknikal :

Belajar lewat youtube. Duuh bertebaran itu cara2 belajar disana… belajar apa juga ada di sana… Tinggal nemuin yang benar dan cocok aja… pelajaran juga bisa diulang sesuka hati. Kalau belajar di kelas kan gak bisa seenaknya minta ulang2 terus. Bisa ditimpukin sekelas kalau nanya2 mulu… :P

Only Learning experience

Salam Semangat Selalu..

Kali ini saya kehilangan semangat, kehilangan kekuatan untuk berdiri, kehilangan kepercayaan diri. Kalau ngga punya semangat bagaimana mau melangkah ? 

Saya berdiam diri dan mencari jawaban pada sang sumber segalanya. Saya mohon petunjukNya. 

Perlahan namun pasti Tuhan menumbuhkan semangat baru dalam diri saya. Setitik sinar mulai bersinar di hati saya yang gelap, yang semakin lama semakin membesar. Kaki lemah dan tak bertenaga ini mulai mendapat pijakan untuk kembali bangkit.

Baiklah saya akan coba lagi. Saya akan mencoba lebih baik lagi. Saya akan lakukan apapun yang belum pernah saya lakukan dalam persiapan kemarin. I do whatever it takes to try again.

Pencobaan kedua kali ini harus saya lakukan demi anak2. Saya mau memberi contoh kalau gagal adalah proses. Yang penting jangan menyerah. 

 

 

Salam Semangat Selalu

 

Pohon yang tumbang tidak bisa berdiri lagi,

tapi orang yang tumbang masih bisa berdiri lagi.

Bahkan berdiri tegak, Melangkah lagi dengan tegap,

maju memasuki babak hidup yang baru;

tentunya dengan belajar dari kejatuhannya itu.

(In Love With Fibonacci - halaman 171)

 

i am alive again

27 April 2017

Saya maju untuk yang ke-2 kali. Segala usaha yang dapat saya lakukan sudah saya kerjakan. Segala daya upaya sudah dilakukan. 

I do the best, God do the rest.

So this is the day, I will rejoice in Him...

 

https://www.youtube.com/watch?v=XAnAwFfpWVI

ini lagu yang menemani saya selama hari2 menuju ujian CFTe.

 

When I think about Your goodness
My heart is overcome
How could I begin to thank You
For everything You've done

For You keep on loving me
And You cause my heart to sing

You, You make me come alive again
You, You make me come alive again

Whoa, this is the moment
Whoa, everything changes
Whoa, You are my breakthrough
I praise You, I praise You

 

I am alive again...

 12.30 setelah keluar ruang ujian selama 3.5 jam.

There is No Failure,

Subuh jam 4 saya dapat pesan WA,” cek email , hasil sudah keluar.” Dengan mata masih sepet dan nyawa baru ¼ ngumpul saya buka email dari IFTA. Hmm…. Mana ya hasilnya?  ah baca aja deh kalimat pertamanya… “We are regret…blab la bla…”  ah taulah sudah hasilnya. Saya ga lulus…

Aria ga percaya kalau saya ga lulus, dia bilang “lu becanda ya?”  Yaelah… bener koq ga lulus…

Dari sejak subuh itu saya biasa aja sih.. ga lulus.. ya udah…

Eh tapi makin siang baru deh mulai berasa… sedikit demi sedikit.. berasa sedih…

Besoknya.. baru deh berasa 100% sedih ya.. huaaa sedih juga… :’(

 

Menurut Aria harusnya saya lolos.. iya tapi kenyataanya ga lolos , kurang 4 point lagi dari standard kelulusan. Harusnya elu lulus … kata Aria.

Well… ya kenyataanya saya ga lulus. Dan saya terima hasil ujian saya. Saya sudah berasa ga bakal lulus sejak keluar dari ruang ujian waktu itu. Ujian CFTE level 20 Oktober 2016. Saya sudah pengen nangis waktu itu. Saya bilang..” kalau gue ga lulus, gw ga  mau ujian lagi.”  Beberapa menit kemudian.. saya bilang lagi.. “oke gw bakal ujian lagi , 5 tahun lagi…” Tapi di dalam hati kecil saya, saya tau….

Seminggu setelah ujian, warna hati saya abu-abu.. sediiih banget, berasa gagal, pengen dipeluk. I need a hug. Beruntung punya temen2 yang tau hati saya kala itu.. mereka peluk saya waktu ketemu. Mereka bilang elu pasti lulus lah…

Email dari IFTA adalah konfirmasi dari hati abu- saya waktu itu. Yes it’s official saya ga lulus. Ya sudah, mau gimana lagi..

…………………

Seminggu itu saya berpikir… so whats next ?

Masa selesai sampai disini aja. Ah.. ngga lah.. saya mau coba lagi.. Saya tau hati kecil saya. Saya tau banget kalau saya bakal coba lagi. Saya putuskan saya akan coba lagi….

Jeng.. jeng… lalu apa semudah itu mulai membuka buku lagi…?

Nggaaaaaa…… saya kehilangan kepercayaan diri.. tak sanggup membaca 1 halaman pun… tak sanggup membaca kembali buku setebal 8 cm… tak sanggup mengerti 1 paragraf pun… sebulan itu saya tak mampu membaca buku teknikal analisa.

Tag line saya : Salam Semangat Selalu” bahkan semangat pun tidak ada.. lenyap terbang dari diri saya…

Pelarian saya adalah ke dapur.. saya sering mencoba resep baru. Mencoba tantangan baru. Hal yang dulu tak sanggup saya buat, saya coba. Hal yang dulu saya gagal membuatnya. Saya coba. Saya buat mie goreng, nasi goreng, nugget, meat loaf, somay, takoyaki,pudding silky,kue cubit. Saya berhasil membuatnya. Eh ternyata saya bisa juga buat2 makanan itu, walau hasilnya standard lah.. yang penting anak suami bisa makan…

Sampai ada teman komsel nyeletuk, “ling kayaknya bagus juga elu gagal ujian, elu jadi sering bikin bikin makanan.” Hauahaha halaah… :p

 

Sekarang sudah 2017…

Kalau saya mau maju ujian, saya harus sudah mulai belajar. Saya harus sudah bisa overcome trauma saya. Tapi….

Saya kehilangan kepercayaan diri, kelihangan semangat.. saya takut..

 

You with the sad eyes

Don't be discouraged, oh I realize

It's hard to take courage

In a world full of people

You can lose sight of it all

The darkness inside you

Can make you feel so small

https://www.youtube.com/watch?v=3JIpIsgHqV0

 

Kata-kata di lagu ini saya banget. Beginilah keadaan saya saat ini. Discourage , darkness inside me and feel small.

 

“Salam Semangat Selalu”  Ah…dimana semangat saya ?

 

 And I see your true colors

Shining through

 

15 Januari 2017

 

 

  •  Start 
  •  Prev 
  •  1  2  3  4  5  6  7 
  •  Next 
  •  End 

Page 1 of 7

Free joomla templates by www.joomlashine.com