adsense

First time at age 40

Semboyan “Life begins at 40” terjadi pada saya.

 

Sesuatu yang baru yang gak pernah dialami sebelumnya, saya alami untuk pertama kalinya kemarin. Yaitu ninggalin anak-anak sehari semalam buat Workshop Surabaya.

Seumur-umur gak pernah kepikir sebelumnya bahwa saya bakal ke luar kota buat sharing ilmu. Ya, pekerjaan utama saya adalah emak emak ( I’m proud of it ). Seorang ibu dari 2 anak, yang sehari-hari memasak, beres2 rumah, anter anak sekolah les, ngajarin anak. Semuanya anak.. Jadi ketika saya harus ninggalin mereka 2 hari semalam..itu rasanya gimana ya…

Sehari sebelum berangkat.. saya berasa aneh.. ga enak banget .. ga tau kenapa.. gelisah resah ..  suami saya bilang itu perasaan wajar.. itu perasaan kalo saya lagi di stretch.. lagi diperluas kapasitasnya..

Oke well.. first experience…

Sewaktu Frendy bilang bahwa kita akan nginep semalam di Surabaya, saya mulai mikir waduh bagaimana yaaa ? Jumat anak2 masih skul. Siapa yang bakal jemput sekolah, anter les… Sabtu pagi siapa yang akan masak nasi, menyiapakan makan pagi siang dan malam ? Jiah… remfong... emak emak lain juga ngalamin  kayak saya gak sih ?

Untungnya saya punya temen-temen emak emak tempat curhat.. Pas kita lagi ngumpul, saya share apa yang menjadi kegalauan saya.  Santy cuma bilang kalo Kevin sudah bisa masak nasi sendiri.. Oh well.. Okey berarti Raffa pun sudah bisa saya train untuk masak nasi. Jadi 2 hari sebelum berangkat, saya train Raffa untuk masak nasi. Hasilnya membanggakan J

Saya berusaha mempersiapkan sedemikian rupa agar jadwal anak2 tetap berjalan sebagaimana mestinya walau mamanya gak ada di rumah. Salah satunya dengan buat time manager buat anak2.

Saya bersyukur banget dikelilingi orang-orang yang sangat mendukung. Tanpa mereka.. saya gak bakal berani melangkah for the first time.

 

Life really does begin at forty. Up until then, you are just doing research.” Carl G Jung

Add comment

Security code
Refresh

Free joomla templates by www.joomlashine.com