adsense

Mimpi besar, sumber daya kecil

Mimpi besar , sumber daya kecil..

 

Sebesar apapun semangat saya..

Sekeras apapun saya berlatih..

Setinggi apapun mimpi saya..

Tapi semua itu tergantung kepada panggul ini.. kepada kaki ini.. 

 

Apakah semangat ini siap…?

Siap tersiram kenyataan… 

Kenyataan yang bermusuhan dengan harapan..

Kenyataan dengan batasan..

 

Ingin menolak..

Ingin menghindar

Ingin menutup mata..

Nyali, kamu ada dimana ?

 

Mengukur kadar cinta

 

Sesuatu baru terasa berharga ketika kita tak lagi memilikinya.

 

Pinggul ini sakit ketika menjejakkan kaki. Setiap langkah menghantarkan nyeri ke area itu. 

Bagaimana ini ? 2 hari lagi mau race 10K. Bagaimana bisa lari kalau melangkah aja nyeri ?

 

Hati ini sedih sekali membayangkan tak bisa lari. Mimpi lari ramai2 JF3 yang sudah terpatri tahunan terancam mundur. 

Lebih sedih lagi bila tidak bisa lari lagi. Masa sih cuma segini aja. Saya masih mau coba 12K, 15K, 17K, 21K, 42K ... (maybe even more..)

 

Namun semua itu tergantung kaki, pinggul, tubuh ini. Mimpi boleh besar tapi sumber daya kecil.

 

Sesuatu baru terasa berharga ketika kita tak lagi memilikinya. Saya menghargai setiap langkah nyaman. Menghargai setiap pace. Bersyukur boleh dikasi kesempatan lari. 

 

Ternyata oh ternyata...

Betapa saya ingin bisa terus lari. 

Ternyata saya mencintai lari.

Seperti saya mencintai analisa teknikal,

I love running

Dreams do come true

JF3RUN, dulu namanya Jakarta Wine and Cheese dan yang ada di benak saya waktu itu adalah.. ini event apaan sih .. bikin macet Kelapa Gading.. Lalu mulai ngeh ada acara lari nya juga karena ngeliat beberapa temen ikutan lari di acara jakarta Fashion Food ini di Facebook mereka. Tahun berganti tahun, tiap tahun acara ini selalu ada.. dan jadilah ngeliat lagi iklan lari-larian itu di Kelapa Gading. Hati ini mulai berguman .. “hmmm..lari ya..”

Tahun depannya pas liat iklan lari-larian itu lagi..hati ini berguman lagi.. “kapan ya bisa ikutan lelarian begini.. ah tapi lari aja ngga sanggup..”

Tahun kemarin (2018) ketika melihat lagi acara ini (baca: terimbas macet dan ribetnya muter-muter karena CFD acara ini) hati ini berguman.. “pengen deh ikutan acara ini, tapi sama siapa..? gak ada temen yang lari-larian.. temen yoga coba yah di PDKT siapa tau mau lari2an….”

2 bulan lalu saya mulai lari.. eh ngeliat iklan acara JF3RUN ini… hati ini berguman “saya harus ikut tahun ini.” kemudian mulailah pedekate ke temen-temen yoga, temen-temen trader…ehm… gagal dapat temen yang bisa diajak ☹️…yaweiiiisssss…..ada atau tidak ada teman, saya tetep ikut ! 

Eh tetiba anak saya bilang mau ikut… (tanpa di pedekate)…yeayy ( diluar mamanya hanya jawab kalem OK, di dalem hati mah lelompatan :p) gak tanggung2 dia mau ikut 10K sama kayak emaknya… baiklah…

Lalu ajaklah  keponakan saya juga mau ikut, juga 10K. oh wow ! ini dua anak gak pernah lelarian, mau ikutan lari 10K. baiklaaahh… yuk  sini latihan dulu…  ( hati ini seneng…)

 

LALU kamu tauuuu ngga hari ini saya lari bersama berapa orang ? Barengan 25 orang bersama anak-anak Boys Brigade 15th Company dari Teach Indonesia School ! My heart is overwhelmed!

Lari bareng anak-anak BB dan Captain Boys Brigade 15Th, sir Saud Tanamasa itu sesuatu bangeett.  Mendengar yeal yel, doa dan kekompakan mereka sebelum lari membakar semangat saya. Membakar juga rasa sakit di pinggul ini. Iya saya lari sambil nahan sakit tadi…

Mimpi ini terancam batal. H-2 pagi ketika bangun tidur dan menjejakkan kaki, rasa nyeri menjalar ke panggul kanan. Beuuh sakiiit . Setiap langkah sakit itu menemani.. hati ini berguman ‘aduh 2 hari lagi mau lari.. gimana nih ? jalan aja begini , gimana mau lariiii ?’ *nangis*

 

KM 1-2  *nyeri dikit* hati ini berguman “kaki, please be nice to me, please.. saya sedang merajut mimpi bertahun-tahun jadi kenyataan… please let me finish .”

KM 3-4 *masih nyeri* hati ini berguman “kaki, kita kalem aja ya, saya gak akan nyiksa kamu, gak mau buat kamu tambah sakit.”

KM 5-8 *sakiiiiiiiit* oh please tahan dikit lagi… otak ini terus menghafal rumus ini, rumus lari dari coach saya. Penderitaan = penyangkalan dikali rasa sakit. Penerimaan dikali rasa sakit = nol. Hati ini berguman “iya emang sakit, emang sakit koq, saya terima, saya nikmati.”

KM 9-10 Kilometer terakhir yeaaayyy… mimpi saya jadi kenytaaan… gerbang finish di depan mata, suara MC mulai kedengaran…  hati ini begitu BAHAGIA.. senyum sungguh  tak lepas dari bibir ini. Angin bertiup segar serasa menyapa halus pipi saya dan berbisik ‘semesta mendukung mimpi kamu’.  Gerbang finish yeaayyyyy…. kuangkat tangan…. Hati ini bergman “Terima kasih Tuhan.. sekali lagi dikasi kesempatan mewujudkan mimpi.. untuk boleh lari..”

 

Mimpi saya terwujud jauh jauh jauh lebih dari yang saya bayangkan.

Dreams do come true. 

 

Page 5 of 5

Free joomla templates by www.joomlashine.com