Ma, larinya jangan cepet-cepet

“Ma, larinya jangan cepet-cepet ya” “Jangan cepet kayak di Color Run kemarin…”begitu katanya sebelum mulai TIS Fun Run 5K. Baiklah.
Di acara TIS FUN RUN memang ada lombanya. Namun sejak pertama saya sadar akan lari sama Benn, maka saya tidak berencana lari mengejar hadiah. Saya akan menemani dia. Sepanjang 5K dia terengap-engap. Banyakan jalan. Belum sampai WS, saya sudah jajan minum dingin buatnya. Sudah banjir keringat duluan doi. Dan saya terus ngomong, ayo Benn lari lagi.. yuk lari dikit lagi… ayo Nil.

Nah waktu pengumuman pemenang, teman saya nyeletuk “gue pikir elu yang bakal menang ….” Dan saya jawab, “lah kan gw lari sama anak…” itu kan ruangan rame banget kan ya, saya ga tau Benn duduk dimana. Eh ga taunya dia duduk di depan gak jauh dari gerombolan mak nya. Dan dia nengok donk denger jawaban saya. Nengok aja dan ngeliat doang, dan saya langsung salting.

Malamnya waktu kita lagi duduk berdua dia bilang, “Ma, sorry ya tadi i larinya lama. Next time you lari aja duluan gapapa…”
(Degh..duuuh hati ini…)
Huaaaa… langsung saya peluk, it’s oke Nil.. mama memang mau lari sama u.
Tapi u jadi ga menang.
It’s oke Nil.


Banyak waktu untuk lari sesuka hati. Tapi lari sama anak dan dia MAU dan MINTA lari sama emaknya itu ada expirednya. Belum tentu 1, 2 atau 3 tahun lagi dia sudi lari sama mamanya. Mumpung dia masih mau.. mumpung dia masih minta. Ya kapan lagi.. .
.
It’s about being there, It’s about making memories.
.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *