Metro Tv Heritage run 2019

Petak 9. Entah sudah berapa tahun tidak pernah lagi menjejakkan kaki disini. Padahal sejak pitik sering kesini , secara sekolah di kota. Tempat beli segala keperluan sincia yang bejubel audzubileh, tempat beli majalah ZhongWen yang cuma ada disini pada zamannya, tempat beli baju, kue , makan, dan gang itu udah ga seperti dulu..sudah lebar sekarang.. .
.

Jadi waktu rute lari membawa langkah kesini, memori sd smp sma, memori si papa langsung menyeruak menemani langkah kaki. Ingin rasanya berhenti mampir foto dan jajan… Cuma masih tutup dan yah sudahlah sedang berjuang mengatur nafas dan langkah.
.

Lari di tempat yang sebelumnya pasti dilewati dengan mobil, kali ini dengan kaki.. jadi lebih gimana gitu..lebih memperhatikan detail.. lebih hati-hati takut keserempet sepeda (ya ampun mas.. masa saya segede gini ga keliatan siih..).. jadi sadar ternyata banyak spot foto yang instagramable.. jadi haru sama rute kali ini yang membangkitkan kembali segala kenangan masa lalu.. Tak kusangka lari kali bisa bikin aku sampai segininya.

Sepanjang 10K otak ngomong tak berhenti. Sy lari gak denger music, sampai saat ini masih suka denger suasana sekitar & sebenernya otak sudah cukup ‘ramai’ dgn obrolannya sendiri.

Ketika kaki cape, pengen jalan. “inget film Overcomer, kl jalan tambah cape”
“every mile I run is my first, inget rumus itu.” “inget gak waktu lari JF3,pinggul sedang sakit2nya.. itu aja kamu bisa..lari kecil kecil ga berhenti..”
“bersyukur lho masih bisa lari, ada orang yg pengen lari tp gak bisa..” Ketika mulai panas..
“Panas bener baru juga jam 7, duh gile gimana yg ultra 250K, gw mau 10K aja dah kayak gini, ah mana sanggup lah.. 21K jg kayaknya ga sanggup..nekat dasar nekat”

Ketika ada pelari nyanyi ingin bercinta.
“buset deh lari sambil nyanyi, kenceng pula suaranya, kayaknya doi lagi flirting si enjel yg dinyayiin”
“ada gitu lagi lari ingin bercinta. “
“oh ternyata pelari itu..tumben pakai kostumnya wajar hari ini .. tp doi keren sih larinya “

Ketika lewat pelabuhan Sunda Kelapa
“ya ampun gaya foto si pelari ingin bercinta difotoin sama enjel deket kapal.. gak bisa diem, si enjel apa jatuh cinta sama doi… ah bodo amat lah.. urusan doi… (susah nih otak analis)”
“ooh ini kapalnya banyak banget..wah lari deket banget sm kapal.. norak deh kamu.. bodo amat.. banyak yg foto.. duileh si babe topi koboi sampe belabelain mundur demi difoto sm babang fotografer..”
Ulah lucu pelari topi koboi bikin senyum, senyum bawa tenaga ke kaki. Bener juga hati yang gembira adalah obat.
“yaudah lah ya pasti ga finish lebih baik dr waktu race sebelumnya, kalau PB ga dapet, ya dapat lah foto. Masa ga dapet 2 2 nya. Yaweis foto dulu lah.. belum pernah foto juga di Sunda kelapa. Gada temen yang fotoin? Ya selfie aja ndri.. make your self happy”

Ketika masuk 1K terakhir
“ayo dikit lagi.. sy paling suka perasaan menjelang finish.. ayo jgn habis nafas.. jaga stamina.. hmm yenny ada di finish gak ya fotoin gw?” .
.

Ketika MC bilang Fibonacci Runners Finish “oh ini kan MC waktu RTC Aceh…” .

Ketika Finish
“jgn lupa stop Garminnya”

Kayak gitu lho ributnya otak waktu lari… pelari lain kayak gitu gak sih ?

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *