Mustahil (mudah-mudahan) jadi mungkin

Ikutan event lari 5K? gak pernah kepikir ,bahkan gak pernah mimpi bakal ‘mau’ lari segitu jauh (padahal masih banyak yang lebih jauh). Cukuplah olah raga yoga dan sesekali muay thai. Namun ada sesuatu yang menggelitik ketika mengikuti live tracking peserta Tambora Challenge kemarin. Kenapa mereka sampai segitunya ya? Kenapa rela tersiksa lari seperti itu? Pertanyaan yang tak terjawab itu jauh lebih kecil daripada kekaguman saya kepada mereka semua.
Lalu saya sign up (entah angin apa yang membuat saya tiba-tiba sign up event lari itu). Mungkin karena pengen tau, mungkin karena pengen coba, mungkin pengen coba kemampuan diri “umur segini kira-kira bisa gak ya ?” 

Alasan yang sama ketika saya mencoba mengambil CFTe. Selalu alasan yang sama ketika saya mencoba hal yang baru. Kembali karena sudah sign up, berarti saya harus bisa menyelesaikan target 5K itu. Sebagai catatan,  saya boleh yoga dan lainnya tapi nafas pendek dan ngap kalau harus lari. Lari di treadmill 2 menit aja udah ngap. Nah ini nekaaat mau lari 5K. Tapi kembali lagi, karena udah sign up, yah gimana, gak bisa balik, pilihannya cuma maju dan latihan.

Latihan pertama …
Ternyata lari di treadmill sama di outdoor itu beda. Lebih berat di outdoor sekaligus lebih enak. Targetnya lari 2K nonstop. Baiklah,  kalau gak pernah dicoba, gak pernah tau kan. Saya mulai lari, lari-lari kecil, ketika mulai mendekati 2K. Saya merasa nafas saya mau meledak. Engaapp bangett… kaki sih baik-baik aja, semua baik-baik aja, Cuma nafas ya ampuunnn…
Sambil lari saya berkata dalam hati, gila ya.. kayaknya entar-entar lagi aja deh latihan. Target 5K ya liat ntar lah, jalan kaki kali (otak mulai itung-itungan-bikin siasat) 😆😋 Sekarang nafas dulu.. jangan sampai putus 😛😛
Malam itu saya lari 5K campur jalan kaki. Namun ternyata bisa juga ya. Gak sangka… Makasih ya temanku yang sudah melatih & menemani 😊

Pagi ini bangun tanpa rasa sakit di badan. Semua baik-baik aja. Otak sudah berpikir jelas. Mulai mikir “Kapan ya lari lagi ?”. Edan koq bisa gitu ya…? Ada yang salah nih. semalam pas engap, ampun-ampun kayaknya gak tau kapan mau lari lagi. Eh gak sampe 24 jam  sudah lain lagi mikirnya. Ada apa ya dengan otak saya …?🤯😆

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *